Masalah besar: betapa kaum neoliberal meyakinkan kita bahwa tidak ada cukup untuk dibagikan

Setelah booming pertambangan dan beberapa dekade pertumbuhan ekonomi, bagaimana Australia bisa dipatahkan?

Australia baru saja mengalami salah satu booming pertambangan terbesar dalam sejarah dunia. Tetapi bahkan di puncak boom itu, tidak ada pembicaraan tentang peluang indah yang akhirnya harus kita investasikan dalam kesehatan mental kelas dunia atau layanan krisis kekerasan dalam rumah tangga.

Juga tidak ada banyak pembicaraan dari salah satu partai besar tentang bagaimana kekayaan ledakan pertambangan memberi kami kesempatan sekali dalam satu generasi untuk berinvestasi di masyarakat adat terpencil. Tidak, puncak dari booming pertambangan bukanlah waktu untuk membantu mereka yang telah gagal dalam beberapa dekade terakhir, tetapi pemerintah Howard berpikir itu adalah waktu yang tepat untuk memperkenalkan pemotongan pajak permanen bagi mereka yang berpenghasilan tinggi. Ini, tentu saja, adalah pemotongan pajak yang menyebabkan defisit anggaran yang kita miliki saat ini.

Jutaan ton bahan peledak digunakan selama booming pertambangan untuk membangun lebih dari 100 tambang baru, tetapi itu bukan hanya tanah pertanian utama yang hancur dalam ledakan itu, itu adalah akses ke kelas menengah. Pada saat yang sama ketika Gina Rinehart menjadi wanita terkaya di dunia di belakang kenaikan harga bijih besi, mereka yang diupah minimum jatuh semakin jauh di belakang rekan-rekan mereka di Australia.

Seperti Joe Hockey, Rinehart melihat masalah ketidaksetaraan lebih berkaitan dengan karakter orang miskin daripada dengan aturan permainan: “Jika Anda iri dengan mereka yang memiliki lebih banyak uang, jangan hanya duduk di sana dan mengeluh. Lakukan sesuatu untuk menghasilkan lebih banyak uang sendiri – habiskan lebih sedikit waktu untuk minum atau merokok dan bersosialisasi, dan lebih banyak waktu untuk bekerja. ”

Australia tidak miskin; itu kaya di luar bayangan siapa pun yang hidup di tahun 1970-an atau 80-an. Tetapi begitu banyak dari kekayaan baru itu telah dihancurkan oleh segelintir orang, dan sedikit sekali dari kekayaan baru itu telah dibayar dalam bentuk pajak, sehingga masyarakat telah diyakinkan bahwa kita adalah negara yang berjuang untuk membayar tagihannya.

Meyakinkan orang Australia bahwa negara kita miskin dan bahwa pemerintah kita “tidak mampu” untuk menyediakan tingkat layanan yang mereka berikan di masa lalu tidak hanya membantu menurunkan harapan kita terhadap layanan dan infrastruktur publik kita, itu telah membantu menurunkan harapan kita demokrasi itu sendiri. Sebuah sekolah umum di Sydney harus melarang anak-anak berlari di taman bermain karena terlalu padat. Kereta menjadi sangat ramai pada jam-jam sibuk sehingga banyak orang, terutama yang lemah dan yang cacat, enggan menggunakannya. Dan mereka yang kehilangan pekerjaan sekarang menunggu berjam-jam di telepon ketika mereka menghubungi Centrelink untuk meminta bantuan.

Meskipun orang-orang dengan harapan rendah lebih mudah untuk ditipu, menimbulkan sinisme tentang demokrasi datang dengan biaya jangka panjang. Memang, ketika tanaman politisi saat ini mulai menemukan, orang-orang dengan harapan rendah merasa mereka tidak akan rugi.

Karena semakin banyak orang hidup dengan kemiskinan dan ketidakamanan pekerjaan yang mengalir langsung dari kebijakan kesejahteraan neoliberal dan hubungan industrial, kampanye menakut-nakuti berjalan begitu sukses oleh orang-orang seperti Dewan Bisnis Australia telah kehilangan sengatan mereka. Kisah-kisah menakutkan tentang ekonomi menjadi seperti alarm mobil: begitu mereka menarik perhatian, tetapi sekarang mereka hanya mengganggu mereka yang terpaksa mendengarkan.

Setelah beberapa dekade mendengar politisi konservatif mengatakan bahwa pemerintah adalah masalahnya, semakin banyak pemilih konservatif tidak lagi peduli partai besar mana yang membentuk pemerintah. Jika pemerintah tidak dapat membuat perbedaan dan semua politisi korup, mengapa tidak memilih orang luar seperti Jacqui Lambie atau Clive Palmer? Mungkin tidak ada bukti yang lebih jelas tentang jangka pendek partai-partai Liberal dan Nasional saat ini selain kesediaan mereka untuk mengipasi api retorika anti-politisi tanpa mempertimbangkan bahwa pemilih mereka sendiri yang paling mungkin memperhatikan pesan tersebut.

Kembali ketika dia memimpin kampanye melawan Australia menjadi republik, Tony Abbott dengan terkenal berargumen bahwa Anda tidak dapat mempercayai politisi untuk memilih kepala negara kita. Dan baru-baru ini, dalam kampanye menentang kesetaraan pernikahan, Menteri Matt Canavan tampil dalam iklan televisi yang menertawakan pemikiran bahwa kita dapat mempercayai politisi.

Meyakinkan orang Australia bahwa negara itu bangkrut juga membantu meyakinkan kami bahwa kami tidak punya pilihan selain menjual keluarga perak. Tapi tentu saja kita punya pilihan. Sama seperti tidak ada jawaban yang tepat mengenai apakah lebih baik untuk menyewa rumah atau membeli, tidak ada jawaban yang tepat untuk apakah lebih baik bagi pemerintah untuk memiliki pasokan listrik, layanan pos atau pasokan air, atau tidak ada hal-hal ini .

Pemerintah yang berbeda di berbagai negara membuat keputusan yang berbeda pada titik waktu yang berbeda. Sementara banyak kekuatan retorika neoliberalisme datang dari pernyataan bahwa “tidak ada alternatif,” fakta sederhananya adalah bahwa dunia penuh dengan alternatif. Memang, bahkan yang disebut marketeers bebas di Australia dapat melihat alternatif.

Pertimbangkan stadion, misalnya. Pemerintah Liberal NSW memiliki rekam jejak panjang menjadi pro-privatisasi. Itu telah menjual miliaran dolar listrik, air dan infrastruktur kesehatan. Tetapi ketika datang ke stadion sepak bola, ia tidak memiliki masalah ideologis dengan kepemilikan publik, atau hambatan fiskal tentang menghabiskan miliaran dolar pembayar pajak.

Pada tahun 2016 pemerintah Liberal NSW menghabiskan $ 220 juta untuk membeli kembali Stadion ANZ, dibangun pada 1990-an dengan dana pembayar pajak dengan biaya $ 690 juta dan kemudian dijual ke Stadium Australia Group. Setelah membeli kembali stadion, pemerintah NSW berencana untuk menghabiskan ratusan juta dolar untuk memperbaikinya. Uang yang sama dapat membangun banyak laboratorium sains sekolah, pusat krisis kekerasan dalam rumah tangga atau taman skate untuk anak-anak yang bosan di pusat perbelanjaan yang tidak ingin menggaruk tangga pualam mereka. Selama 30 tahun terakhir, warga Australia telah diberitahu bahwa kami tidak dapat membeli layanan publik berkualitas tinggi, bahwa kepemilikan publik atas aset tidak efisien, dan pengejaran pasar bebas melalui deregulasi akan menciptakan kekayaan dan kemakmuran bagi semua. Tetapi semua ini tidak benar.

Sementara agenda kebijakan neoliberalisme belum pernah diterapkan secara luas di Australia, selama 30 tahun bahasa neoliberalisme telah diterapkan untuk semua hal, mulai dari perlindungan lingkungan hingga perawatan orang cacat. Hasil penerapan sebagian kebijakan dan penerapan bahasa yang luas bukan hanya kesenjangan yang menganga antara mereka yang memiliki kekayaan terbesar dan mereka yang paling membutuhkan, tetapi sebuah negara yang sekarang terbelah oleh perbedaan demografis, geografis dan ras..

judi online